Cara Membuat CRM Anda Sendiri di ClickUp -->

Advertisement

Advertisement

Cara Membuat CRM Anda Sendiri di ClickUp

DIDIN MIX
Jumat, 18 Februari 2022

 Baru-baru ini, untuk dapat mengurangi jumlah alat yang digunakan di agensi kami, kami beralih ke ClickUp. Sudah beberapa bulan dan sejauh ini kami sangat puas! Kami menggunakan ClickUp untuk manajemen proyek kami, untuk pelacak waktu kami, dan bahkan untuk dokumentasi internal. Saya kemudian bertanya pada diri sendiri apakah mungkin untuk mengintegrasikan manajer hubungan pelanggan . Setelah membaca judul artikel ini, Anda mungkin sudah tahu sekarang bahwa ini mungkin.

Saya akan menjelaskan kepada Anda mengapa Anda harus menggunakan manajer hubungan pelanggan, juga dikenal sebagai CRM, dan bagaimana Anda dapat membangun yang sangat sederhana di ClickUp. ClickUp CRM yang akan kami bangun sempurna jika Anda baru pertama kali menggunakan CRM atau jika Anda pernah menggunakan CRM sebelumnya, tetapi Anda memiliki kesan hanya menggunakan beberapa opsi.

Mencari cara mudah untuk mengelola pelanggan dan pesanan di satu tempat? Dapatkan Template CRM ClickUp gratis di sini!

Mengapa Anda harus memiliki CRM untuk bisnis Anda

CRM dapat sangat berguna untuk bisnis Anda. Ini memungkinkan Anda untuk melacak transaksi Anda, mempelajarinya, dan mengoptimalkan strategi pemasaran Anda.

Dengan menempatkan prospek Anda di CRM Anda, itu akan memungkinkan Anda untuk tidak pernah melupakan klien lagi (itu terjadi pada yang terbaik dari kami…). Anda tidak akan melupakan prospek Anda, tetapi terlebih lagi, Anda tidak akan lupa pada tahap apa mereka dalam proses penjualan Anda. Apakah Anda harus mengirimkan proposal atau Anda sedang menunggu umpan balik dari klien? Apakah Anda harus membuat janji temu dengan klien atau mereka memberi tahu Anda bahwa mereka akan menghubungi Anda lagi minggu depan? Semua pertanyaan ini tidak akan lagi menghantui Anda.

Dengan mengumpulkan data tentang prospek Anda, Anda akan dapat mengoptimalkan upaya pemasaran Anda. Dengan laporan dan dasbor, Anda seharusnya dapat menjawab pertanyaan seperti:

  • Dari mana prospek saya berasal?
  • Jenis bisnis apa yang menjangkau saya?
  • Berapa anggaran yang biasanya dimiliki prospek saya?
  • Mengapa saya kehilangan petunjuk?

Dengan jawaban tersebut, Anda akan dapat menyesuaikan strategi pemasaran Anda. Jika Anda menemukan bahwa Anda menutup sebagian besar transaksi Anda saat anggarannya antara 10rb$ dan 15rb$, mungkin Anda akan mempertimbangkan untuk mendorong kesepakatan tersebut, daripada selalu mencari untung besar. Jika Anda kehilangan sebagian besar transaksi Anda karena klien Anda lebih memilih portofolio agensi lain, mungkin Anda akan bekerja lebih keras untuk Anda.

Bagaimana membangun CRM Anda di ClickUp

Sekarang, saya akan menunjukkan kepada Anda bagaimana saya membangun CRM biro iklan saya langsung di ClickUp.

1. Lacak penawaran Anda dengan mengatur hub Anda

Hal pertama yang pertama, Anda harus membuat daftar baru. Anda dapat meletakkannya di tempat baru atau yang lama, tidak masalah. Saya memanggil saya "CRM".

Kemudian, Anda harus mengedit status daftar ini. Klik kanan pada daftar Anda dan klik "Edit status daftar". Dari sana, saya akan menunjukkan kepada Anda apa yang saya gunakan, tetapi Anda dapat mengonfigurasinya dengan alur penjualan Anda. Perhatikan bahwa kami adalah agensi digital, kami melakukan situs web dan SEO. Mungkin alur penjualan Anda benar-benar berbeda dengan kami, tetapi Anda harus tetap bisa menyesuaikannya dengan kebutuhan Anda. Di "Status aktif", saya menempatkan "Prospek", "Kontak pertama", "Proposal" dan "Menunggu klien". Kemudian, di "Status Selesai", saya menempatkan "Tutup [Kalah]" dan "Status Tertutup", "Tutup [Menang]". Inilah yang memberi Anda secara visual:

status khusus di ClickUp

Setelah itu, Anda mungkin ingin mengedit tampilan Anda. Secara pribadi, saya lebih suka melihat hub saya dengan tampilan "Papan", yang memungkinkan saya melihatnya sebagai garis waktu. Saya mengaturnya sebagai tampilan default saya.

Tampilan papan di ClickUp

2. Pelajari penawaran Anda dengan mengatur bidang pemasaran Anda

Bagian ini penting karena akan memungkinkan Anda untuk mengumpulkan data. Seperti yang mungkin sudah Anda ketahui, data adalah elemen kunci, terutama di sini.

Pertama-tama, Anda harus melacak informasi dasar saat membuat tugas. Misalnya, nama bisnis (yang saya gunakan untuk nama tugas), tanggal jatuh tempo (misalnya, Anda harus mengirim proposal sebelum akhir minggu), atau penerima tugas, jika Anda memiliki banyak orang yang bekerja dengan CRM.

Kemudian, bagian yang menarik, Anda harus menambahkan bidang khusus, tempat Anda akan menyimpan data emas untuk membuat laporan dan analisis nanti. Berikut adalah bidang khusus yang telah saya tetapkan.

1. Sumber petunjuk

Sumber prospek adalah salah satu data terpenting yang dapat Anda miliki untuk bisnis Anda. Ini memungkinkan Anda untuk melacak di mana orang mendengar tentang Anda, dan lebih khusus lagi, di mana mereka memutuskan untuk terhubung dengan bisnis Anda. Sangat penting untuk mendapatkan sumber petunjuk, idealnya dalam setiap kasus. Cukup mudah untuk mengotomatisasi bagian ini. Misalnya, Anda dapat menambahkan bidang di formulir kontak di situs web Anda, menanyakan, “Dari mana Anda mendengar tentang kami?”

Di ClickUp, saya membuat bidang "Drop-down" dengan kemungkinan berikut:

  • Organik (misalnya, SEO)
  • Media sosial
  • Hubungan masyarakat (misalnya, pameran dagang, konferensi)
  • Referensi > klien
  • Referensi > keluarga/teman
  • Referensi > mitra bisnis
  • Klien sebenarnya
  • Lainnya

2. Informasi kontak

Sangat menyenangkan mengetahui nama bisnisnya, tetapi juga sangat penting untuk mengetahui dengan siapa Anda berbicara. Saya membuatnya sangat sederhana dan saya hanya menyimpan nama kontak dan peran mereka. Peran mereka sangat penting karena Anda mungkin tidak mendekati pemilik bisnis dengan cara yang sama seperti Anda mendekati koordinator pemasaran. Jika Anda menyadari bahwa 90% dari prospek Anda adalah pemilik bisnis, Anda mungkin ingin menyesuaikan pesan Anda dengan mereka.

Di ClickUp, saya membuat bidang "Drop-down" dengan kemungkinan berikut:

  • Pemilik
  • Direktur komunikasi/pemasaran
  • Koordinator komunikasi/pemasaran
  • Lainnya

3. Perkiraan anggaran

Metrik ini akan membantu Anda mengetahui berapa anggaran rata-rata Anda, tetapi juga untuk mengetahui berapa banyak yang Anda miliki di saluran penjualan Anda. Jika Anda memiliki 900rb$ di corong Anda dan Anda menutup 50% dari prospek Anda, Anda mungkin berharap untuk segera mendapatkan sekitar 450rb$.

Di ClickUp, saya membuat bidang "Uang".

4. Minat

Mengapa orang menghubungi Anda? Apakah mereka menginginkan situs web? SEO? SEM? Jika mereka menginginkan situs web, apakah mereka menginginkan situs web informasi atau situs web eCommerce ?

Di ClickUp, saya membuat bidang "Label", yang seperti drop-down tetapi memungkinkan banyak pilihan, dengan kemungkinan berikut:

  • Situs web pamer
  • Situs web informasi
  • situs web eCommerce
  • Situs web khusus
  • intranet
  • SEO
  • Hosting
  • Pemeliharaan/pembaruan
  • Lainnya

5. Perkiraan peluang awal untuk menang

Itu bukan bidang yang paling penting, tetapi saya ingin tahu apakah prediksi awal saya tentang prospek benar. Ketika saya melihat secara global semua prospek saya, saya dapat beradaptasi dengan jumlah kesepakatan yang saya prediksi akan ditutup atau jika sebagian besar tidak berhasil.

Di ClickUp, saya membuat bidang "Peringkat" dengan skala 5 bintang.

6. Alasan kerugian

Terakhir, mungkin bidang terpenting yang harus Anda ketahui, alasan kerugian Anda. Mengapa klien memilih pesaing Anda, bukan Anda? Apakah dia lebih murah? Apakah dia memiliki lebih banyak pengalaman? Apakah tenggat waktu Anda terlalu lama? Apakah Anda mengacaukan nada Anda? Mengetahui jawabannya akan membantu Anda meningkatkan penjualan. Jika Anda menyadari bahwa Anda selalu kehilangan klien karena portofolio Anda yang buruk, Anda mungkin ingin mulai memperbaikinya.

Di ClickUp, saya membuat bidang "Label", dengan kemungkinan berikut:

  • harga
  • Pengalaman
  • Portofolio
  • Tenggat waktu
  • Teknologi
  • Lainnya

Dan masih banyak lagi

Saya baru saja membuat daftar bidang yang kami gunakan, tetapi Anda mungkin menemukan bidang lain yang menarik bagi Anda. Berikut daftar yang mungkin ingin Anda tambahkan:

  • Industri
  • Pemilik prospek (mungkin berguna jika Anda lebih dari satu untuk mengelola penjualan)
  • Lokasi

Ukuran perusahaan

3. Analisis data Anda dengan membuat Dasbor Anda

Fitur bagus di ClickUp adalah Dashboard , yang memungkinkan Anda membuat tampilan tingkat tinggi dari semua yang terjadi di hub Anda. ClickUp memberi Anda banyak widget yang dapat Anda gunakan sesuai keinginan.

Saya tidak akan menjelaskan kepada Anda cara membuat Dasbor terbaik karena bergantung pada banyak faktor, tetapi inilah tampilan saya:

Setiap beberapa hari, saya melihat dasbor CRM saya hanya untuk memastikan semuanya berjalan sesuai rencana. Ketika saya bisa, saya mencoba untuk mendapatkan wawasan darinya.

Dan kemudian?

Buat milik Anda, isi dengan data selama beberapa minggu ke depan, analisis semuanya dengan dasbor Anda, dan beri tahu saya jika itu membantu Anda dan jika Anda telah menemukan cara untuk meningkatkannya! Karena fungsionalitas Dashboard ClickUp masih muda (bahkan masih dalam versi beta), itu pasti akan menjadi lebih kuat, jadi saya ingin mendengar bagaimana Anda mendorong ClickUp CRM Anda ke tingkat berikutnya.

close